Ceramah : Mengingat Mati Dan Bertaubat

Ceramah : Mengingat Mati Dan Bertaubat

Oleh: KM. Abdullah Mangung, S. Pd

أَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

أَلْحَمْدُ للهِ الَّذِى أَنْعَمَ عَلَيْنَا بِنِعْمَةِ اْلإِيْمَانِ وَاْلإِسْلَامِ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَاْلمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، أَمَّا بَعْدُ.

Hadirin Wal Hadirat Rahimakumullah

Maemaki naki massing sukkuru siagang mammuji tama tappu’ mange ri Karaeng Allah Ta’ala, Karaeng ia tenayya tappu’na assareki sikuntu loena ni’ma’ pappinyamang, baji nikanayya ni’ma’ kagassingang, umuru malabbu, la’bipayya nikanayya ni’ma’ iman iyareka tappa ilalang barambanta, naki massing hadere ri tampa’ mala’birika anne, tena maraeng pangngunjunginta passangalinna simata-simata amboyai rannuna Karaeng Allah Ta’ala.

Shalawat naiyya pappassalama’ sukku’ mange ri junjunganta Na’bita Muhammad Saw, Na’bi parallua nialle pangngajara’na, ni pinawang ri ero’na, naki nia’ ampiturukki sikuntu ampe-ampena. Hadirin sekalian, Insyaa Allah punna niamaki kamma anjo, nia’maki antu salama’ rilino la’bipayya salama ri allo ribokona Karaeng Allah Ta’ala.

Hadirin Wal Hadirat Rahimakumullah

Insyaa Allah, rilalanna kesempatangnga anne, iya laku erangngangki sebagai pappakainga iyamiantu ritujunna: “Mengingat Mati dan Bertaubat”.

Rilalanna se’rea ha’dese napasangki’ na’bita untuk simata anggurangi nikonggia kamateang nasaba gitte rupa tauwwa loe’mi takkaluppa. Sibuk dengan kehidupan dunia dan melupakan perkara akherat. Padahal kematian itu merupakan suatu kepastian yang tidak boleh kita lupakan.

Nasaba gitte rupa tawwa napa’jariki attallasa Karaeng Allah Ta’ala ri lino anne nainampa salla pasti nilaloi ngasengi, nikonggia kamateang. Mengingingat mati adalah salah satu cara membersihkan hati kita dari penyakit hati. Sama halnya dengan besi yang bisa berkarat, hati juga demikian untuk membersihkan hati dari karat salah satu caranya adalah mengingat mati.

Hadirin Wal Hadirat Rahimakumullah

Punna a’bicaraki’ passala’na nikonggia kamateang. Tangga nia manna se’re rupa tau anggisengi sikurayya namate siagang tamae tampa kamateanna. Narampei Karaeng Allah Ta’ala ri lalanna al-Qur’an mala’birika surah Luqman ayat 34:

مَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيْرٌ

Artinya:

Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal.

Hadirin Wal Hadirat Rahimakumullah

Dipahami dari ayat ini bahwa ajal manusia adalah misteri, kita semua tidak tahu kapan ajal akan menghampiri kita. Bisa jadi ia datang di masa muda kita ataupun di masa tua kita. Bisa jadi umur kita hanyalah sampai angka 30-an atau mungkin angka 70-an atau lebih dari itu. Akan tetapi satu yang pasti bahwa suka atau tidak suka, mau atau tidak mau, malaikat maut pasti mengunjungi kita.

Iya nikonggia kamateang niebarai se’re pakke’bu. Ia ngasenna a’yawayya iyareka tau atallasaka pasti nalaloi sampekkang iya anjo pakke’buka. Iyamiantu narampei Karaeng Allah Ta’ala ri lalanna al-Qur’an surat al-Ankabut ayat 57:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ثُمَّ إِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

Artinya:

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan.

Hadirin Wal Hadirat Rahimakumullah

Lanri kammanami anjo, kamatenga iyamiantu rahasiana Karaeng Allah Ta’ala. Tangga nia manna se’re rupa tau anggisengi sikurayya namate siagang tamae tampa’ kamateanna. Punna kamonjomi pale, tentunya mulai ri kamonnea le’ba ki persiapkang mi kalenta, ki kuta’nangi kalenta, apa lakajariang punna la’busumi jata umurutta? Apakah niamo persiapanta lani bokong ri allo ribokona karaeng Allah Ta’alah siagang sikurami loena amalatta selama tallasatta? Apakah loegang kijai amala bajitta dari pada amala kodita? punna kamonjomi pale berarti niamaki upa, tapi kapang sibalekanna, loegang kijai dosata, dari pada amala bajitta berarti niamaki intu anjari tau cilaka, siagang termasuk tau sassa lalang ri allo ribokana Karaeng Allah Ta’ala.

Hadirin Wal Hadirat Rahimakumullah

Sudahkah kita bertaubat? Sudahkah kita memohon ampun kepada Allah Swt atas segala kesalahan dan dosa yang telah kita lakukan? Adalah lumrah jika sebagai manusia melakukan dosa dan kesalahan, tetapi yang tidak biasa jika seseorang menganggap enteng dosa-dosa dan larut dalam jalan-jalan setan dan kemaksiatan. Sehingga dia kemudian melupakan Allah Swt, lupa bertaubat dan lupa mengingat kematian.

Suatu bencana atau bahaya besar jika manusia tidak segera bertaubat sementara dosanya telah menggunung, mengkristal dan menghitamkan hatinya.

Inilah bahaya dalam diri manusia jika ia tidak menyadari dosa-dosa yang dilakukannya sehingga tidak bersegera bertaubat kepada Allah Swt. Biasanya hal ini terjadi jika manusia dihinggapi penyakit Tuulul Aamal atau panjang angan-angan. Hal mana yang kemudian menjauhkan pikirannya dari kematian, ia selalu menganggap bahwa kematian itu pasti jauh, umurnya masih panjang yang umur 20-an mengatakan: “Nantilah saya bertaubat setelah umur 30-an”. Sementara yang umur 30-an mengatakan: “Nantilah saya bertaubat setelah umur 40-an”. Begitulah seterusnya manusia selalu menunda-nunda taubat mereka, selalu memperpanjang angan-angan sementara mereka tidak tahu bahwa kematian itu lebih dekat dari kedipan matanya dan ia lebih dekat dari tali sepatunya.

Hadirin Wal Hadirat Rahimakumullah

Oleh karena itu, bersegeralah kita bertaubat. Di samping itu kita harus mempersiapkan diri untuk menghadapi kehidupan sesudah mati jangan sampai kita baru sadar ketika ajal sudah menghampiri dan baru mengatakan seandainya diberikan sedikit waktu bagi saya untuk melakukan kebajikan atau untuk menambah amal saleh. Sementara waktu itu kesempatan telah tertutup. Harapan hanyalah tinggal harapan.

Demikianlah mudah-mudahan ada manfaatnya.

وَبِااللهِ التَّوْ فِيْقِ وَالسَّعَادَةِ

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Leave a Reply